Mimisan yang Salah

Berdasarkan pengalaman gue yang jam terbang mimisannya udah cukup tinggi…

Entah lagi ngapain pun elo pas mimisan, jangan dongakin pala lo ke belakang!

Nggak boleh dongak gini kalo mimisan. Anyway, ini dia lagi pemanasan kok bukan lagi mimisan.

Ini bisa ngalirin darahnya ke tenggorokan lo. Darah yang masuk ke perut lo bisa bikin mual dan muntah. Lebih bahaya lagi kalo masuk ke paru-paru. Beh. Meninggal bisa.

P3K yang terbaik adalah dengan duduk tegak dan condongin badan lo kedepan. Ngejaga kepala lo lebih tinggi dari jantung lo mencegah pendarahan lebih banyak. Sedangkan condong ke depan ngebantu lo nguras darah dari idung lo. Menurut British Medical Journal, lo bisa berhentiin darahnya dengan mencet batang idung lo pake telunjuk dan ibu jari tangan lo (yaiyalah masa kaki). Kalo males megangin idung, bisa juga dikompres pake es di batang idung lo. Normalnya butuh 5-10 menit, lebih dari itu atau kalo penyebabnya hantaman di kepala, lo harus langsung ke dokter. Bisa jadi lo ngalamin cedera yang lebih serius.

Yang bener tuh yang kanan. Kalo mimisan condongin badan ke depan. Jangan lupa senyum yah!

Dua penyebab paling umum dari mimisan adalah ditonjok orang dan ngupil. Yap ngupil. Dan kartun-kartun jepang salah. Kita nggak mimisan karena ngeliatin cewek sekseh. Jaringan pembuluh darah di idung juga bisa pecah karena perubahan suhu dan tekanan udara, atau karena sisit terlalu kenceng.

Yaaah. Keyboardnya pada berdarah-darah deeh.

Uniknya, wanita yang lagi menstruasi berada dalam kondisi dimana hormon estrogen menggebu-gebu. Hormon ini bisa mengakibatkan mengembangnya dan pecahnya jaringan pembuluh darah pada hidung. Ini bukan mimisan biasa *ceileh kayak bintang aja*. Atau bisa disebut juga menstruasi salah tempat.

Yak begitulah pengalaman saya 20 tahun menjadi pemimis profesional. Buat catatan aja, gue nggak pernah menstruasi kayak tipe yang terakhir.

Warna Baju Paling Sejuk

Orang-orang pada bilang kalo pake baju berwarna cerah bisa ngelawan sinar matahari dan baju warna gelap nyerep panas matahari. Makanya semakin cerah warna baju semakin sejuk dipakenya.

Hitam dan Putih bersahabat

Hmmm. Sebenernya nggak sesimpel itu sih.

Banyak negara-negara dengan suhu iklim yang cukup tinggi justru lebih memilih baju berwarna gelap. Sebut saja petani-petani di Cina dan wanita tua di Eropa selatan yang make warna hitam atau suku Tuareg (nomad sahara) yang lebih memilih warna biru tua.

Baju Suku Tuareg

Naah, emang bener warna cerah mampu mantulin sinar matahari. Tapi jangan lupa, proses pertukaran suhu di baju berwarna hitam bukan cuma nyerep panas matahari. Baju berwarna gelap juga menyerap suhu tubuh kita broo! Dengan kata lain, kalo kita pake baju berwarna gelap dan nggak terpapar langsung matahari, baju kita malah nyerep panas dari tubuh kita loh. Makanya bisa jadi lebih sejuk.

Faktor lain selain warna adalah angin. Orang-orang yang hidup di daerah panas biasanya pada nggak pake baju ketat. Malah nggak pake baju #eh. Nggak deng. Biasanya bajunya malah gombrong-gombrong untuk memaksimalkan sirkulasi udara. Berdasarkan penelitian tahun 1978, diperoleh hasil bahwa dalam kondisi panas tanpa udara, burung yang memiliki bulu warna putih lebih cepat dalam melepaskan hawa panas. Namun dengan syarat, kecepatan udara sebesar 11 km/jam, burung yang memiliki bulu warna hitam malah lebih cepat melepas panas. Eksperimen ini juga pernah diulang pada sapi dan berujung pada kesimpulan yang sama.

Rekan-rekan fisikawan di Imperial College, London menemukan bahwa sirkulasi udara terbaik dalam ruang diperoleh dengan membuka jendela bagian atas dan bawah dari jendela sash (liat ilustrasi). Kalau ukurannya sama, udara yang dingin dan lebih berat dari jendela bawah akan mendorong udara yang lebih hangat keluar dari jendela atas.

Yang bawah dingin (udaranya masuk), yang atas panas (udara yang dikeluarin)

Prinsip ini sesuai dengan desain baju suku Tuareg yang disebut dengan k’sa.

Jadi jangan pernah meremehkan kearifan lokal! Bahkan tanpa gelar kinclong dari kampus ternama pun, leluhur kita paham prinsip-prinsip dasar sains.

Jadi udah tau kan calon mana yang paling adem?

Itumah calon istri keleus #eh

Udah Minum Air Belum?

Kalo lo berpikir bahwa minum 8 gelas air sehari lo lagi dibohongin ‘pakai’ riset nggak jelas, lo benar sekali. 8 gelas sehari itu biar lo cepet beli air lagi.

Lo keilangan air setiap detik lewat keringet, buang air, bahkan napas aja lo keilangan air. Ciye keilangan air nih ye. Makanya lo butuh ngisi ulang cairan sebelum lo dehidrasi. Tapi 8 gelas itu… lebay. Selebay sinetron yang katanya anak jalanan tapi tinggalnya di rumah mewah dan motornya motor sport.

Yang kiri anak jalanan KW, yang kanan anak jalanan asli. Entah kenapa orang jaman sekarang demen ngeliat hal yang berbau kemewahan dan kekayaan. Gue lebih suka yang bau keringat perjuangan. #TeamBuJojoPulangBu

Tahun 1945, paper di British Medical Journal nulis kalo manusia dewasa rata-rata butuh 2.5 liter. Di paper itu ditulisin secara spesifik kalo ‘sebagian besar dari jumlah ini diperoleh melalui makanan’. BOOM! Paper, paper lebih dari iklan. Diet yang seimbang punya cukup air untuk memenuhi kebutuhan kita secara teori walaupun belum tentu cukup untuk membohongi hasrat kita untuk minum.

Mengonsumsi air lebih dari kebutuhan kita cuma bakal berujung pada banyaknya volume air yang kita keluarkan.

Will you go pee with a pink bunny around?

Mitos lain kalo minum air bisa nguras sistem pencernaan dan bikin kulit mulus juga masih butuh hasil riset lebih lanjut. Yang sudah terbukti itu kalo kekurangan minum emang punya dampak buruk kayak kulit kering dan keriput. Tapi minum lebih banyak air dari kebutuhan belum menunjukkan bukti meyakinkan bisa bikin kulit lo mulus dan kenceng sampe nyamuk aja kepleset kalo mendarat di kulit lo. Nah kalo lo kebanyakan makan (asam) garem (kehidupan) atau kebanyakan minum alkohol, minum air lebih banyak bagus banget buat ngeflush ginjal lo. Ini belum terbukti yah kalo di organ tubuh lo yang lain.

Jadi teruji di ITB dan IPB belum tentu teruji di UI dan UGM yah guys.

Mengetahui Arah Utara

So here and back again. Artikel kali ini tentang gimana nyari arah utara tanpa kompas. Btw, do you get my receh jokes on the main picture?

1. Lumut selalu tumbuh di bagian utara dari pohon
Iyee lumut emang hidup di tembat yang lembab tapi bukan berarti dia nggak bisa tumbuh di arah timur, barat atau selatan dari pohon. Doi bisa tumbuh dimana aja di suka boi. Nah kelembaban ini ditentukan oleh arah datangnya matahari dan juga arah berhembusnya angin di suatu daerah. Walaupun pohon yang tumbuh terisolasi punya kecenderungan ditumbuhin lumut cuma di bagian utaranya aja, lumut yang tumbuh di antara pepohonan bisa tumbuh arah mana aja. Secara densitas pepohonan nyiptain bayangan dan curah hujan yang tinggi makin bikin lumut nyaman untuk tumbuh dewasa.

Nah lo… Utaranya sebelah maneenyee

2. Utara 90 derajat ke sebelah kiri dari arah matahari terbit
Well, ini nggak sepenuhnya salah, tapi nggak sepenuhnya bener juga. Dalam setahun, matahari terbit tepat di timur cuma dua kali yaitu pas equinox. Waktu equinox, lamanya siang hari dan malam hari itu sama guys, sama sama 12 jam. Jadi kalo pas ospek lo ngerasa malem nggak kelar2 yah biang keroknya perputaran matahari yang nggak seimbang antara siang hari dan malam hari.

Matahari terbit di timur cuma tepat pada bulan Maret dan September. Hal ini karena bumi nggak berevolusi tegak lurus tapi agak mereng

Laah jadi keor semua tuh bang? Yang bener gimana dong? Yang bener itu gini….

1. Liatlah Bintang
Nggak usah sok2 romantis deh liat-liat bintang!

Eh kagak seriusan. Lo harus cari dulu konstelasi bintang Ursa Major yang bentuknya kayak penggorengan teflon. Buat garis diantara dua bintang di sisi penggorengan, seberang gagangnya, terus ikutin kearah atas. Lo bakalan nemu Poralis, bintang utara walaupun posisinya nggak utara-utara banget. Dan ini cuma bisa lo lakuin di belahan bumi utara doang chui. Secara bumi berputar pada porosnya nggak tegak lurus tapi mereng sekian derajat. (If you’re a flat earth society, you better shoo away from here).

Keliatan bentuk panci emak2nya? Nah keatas dikit nemu deh tuh Polaris. Cuma kalo ngeliat langsung di langit malam hari pastinya nggak sejelas ini.

2. Pake jam lo
Yeee cicak bunting. Itu mah gue juga tau, jam sekarang canggih-canggih ada kompasnya.

Maksudnya pake jam analog chui. Jarum yang pendek lo arahin dulu ke matahari terus lo perhatiin jurig yang terbentuk diantara jarum yang pendek sama jam 12. Nah arah utaranya kurang lebih di tengah-tengah juring tersebut guys.

Misalkan matahari di arah jam 9 berarti utara kurang lebih diantara jam 10 dan 11 guys.

Gimana sudah tercerahkan atau malah tambah gelap? Harusnya semakin banyak ilmu kita semakin sadar kalau lebih banyak hal yang kita nggak tau. Jadi harusnya tambah gelap malahan :P[/wr_column]][wr_text]So here and back again. Sebelumnya gue bakal ngasih tau dua urban legend yang salah yah.

1. Lumut selalu tumbuh di bagian utara dari pohon
Iyee lumut emang hidup di tembat yang lembab tapi bukan berarti dia nggak bisa tumbuh di arah timur, barat atau selatan dari pohon. Doi bisa tumbuh dimana aja di suka boi. Nah kelembaban ini ditentukan oleh arah datangnya matahari dan juga arah berhembusnya angin di suatu daerah. Walaupun pohon yang tumbuh terisolasi punya kecenderungan ditumbuhin lumut cuma di bagian utaranya aja, lumut yang tumbuh di antara pepohonan bisa tumbuh arah mana aja. Secara densitas pepohonan nyiptain bayangan dan curah hujan yang tinggi makin bikin lumut nyaman untuk tumbuh dewasa.

Nah lo… Utaranya sebelah maneenyee

2. Utara 90 derajat ke sebelah kiri dari arah matahari terbit
Well, ini nggak sepenuhnya salah, tapi nggak sepenuhnya bener juga. Dalam setahun, matahari terbit tepat di timur cuma dua kali yaitu pas equinox. Waktu equinox, lamanya siang hari dan malam hari itu sama guys, sama sama 12 jam. Jadi kalo pas ospek lo ngerasa malem nggak kelar2 yah biang keroknya perputaran matahari yang nggak seimbang antara siang hari dan malam hari.

Matahari terbit di timur cuma tepat pada bulan Maret dan September. Hal ini karena bumi nggak berevolusi tegak lurus tapi agak mereng

Laah jadi keor semua tuh bang? Yang bener gimana dong? Yang bener itu gini….

1. Liatlah Bintang
Nggak usah sok2 romantis deh liat-liat bintang!

Eh kagak seriusan. Lo harus cari dulu konstelasi bintang Ursa Major yang bentuknya kayak penggorengan teflon. Buat garis diantara dua bintang di sisi penggorengan, seberang gagangnya, terus ikutin kearah atas. Lo bakalan nemu Poralis, bintang utara walaupun posisinya nggak utara-utara banget. Dan ini cuma bisa lo lakuin di belahan bumi utara doang chui. Secara bumi berputar pada porosnya nggak tegak lurus tapi mereng sekian derajat. (If you’re a flat earth society, you better shoo away from here).

Keliatan bentuk panci emak2nya? Nah keatas dikit nemu deh tuh Polaris. Cuma kalo ngeliat langsung di langit malam hari pastinya nggak sejelas ini.

2. Pake jam lo
Yeee cicak bunting. Itu mah gue juga tau, jam sekarang canggih-canggih ada kompasnya.

Maksudnya pake jam analog chui. Jarum yang pendek lo arahin dulu ke matahari terus lo perhatiin jurig yang terbentuk diantara jarum yang pendek sama jam 12. Nah arah utaranya kurang lebih di tengah-tengah juring tersebut guys.

Misalkan matahari di arah jam 9 berarti utara kurang lebih diantara jam 10 dan 11 guys.

Gimana sudah tercerahkan atau malah tambah gelap? Harusnya semakin banyak ilmu kita semakin sadar kalau lebih banyak hal yang kita nggak tau. Jadi harusnya tambah gelap malahan :P[/wr_text][/wr_column][/wr_row]