Observasi Terhadap Orang Indonesia: Biar Ngetren dan Gahoel

Makan Tuh
Pernah nggak sih lo sebelum makan sama temen lo, eh dia poto dulu tuh makanan buat masuk instagram? Atau sebelum lo ke pusat perbelanjaan tertentu, adek lo update Path dulu? (walaupun kadang sebenernya cuma numpang lewat) Atau ketika lo mau pergi sama temen2 lo, ngaret jauh banget dari waktu yang sudah disepakati karena pada selfie2 dulu? Atau ketika tiba2 temen2 lo make baju yang sama atau maenan yang sama atau dandanan yang sama supaya gaul? Atau ketika temen lo nge-share di medsosnya berita-berita mengejutkan (seringnya gosip2 artis)? Yang paling ngeselin kalo lo punya temen yang hobinya ngebumbuin berita2 yang beredar tanpa nyari faktanya. Dan ketika lo tanya, ngapain lo ngelakuin itu, jawabannya seragam: Biar Gahoel bro! Biar ngetren bro!

Salah satu hal yang gue observasi tiap hari tentu kerjaan adek gue. Seharian cuma buka salah satu diantara tiga ini sambil tiduran: HP, Laptop, Ipad. Kalo baterai salah satunya abis, HP orang dipakein sama dia. Buat ngecek akun2 sosmednya. Pertanyaan terbesarnnya, oke udah dipos, oke udah ngetren, terus? I don’t think many of the socmed celebs even earn their fame. And even fewer know how to use their fame for good.

Nah gara2 sok ngegaul ini choi, kita bisa ngeliat banyak banget orang lupa buat ngobrol sama orang2 terdekatnya. Kita ini manusia yang pada hakikatnya tetap butuh komunikasi langsung, jangan sampai penyesalan datang di akhir brosis! Without face to face communication, kita bakalan susah memahami orang(udeh ga usah pembenaran, orang yang lo temuin di medsos rata2 temen jauh dan bahkan orang yang nggak lo kenal).Yang gue lebih heran lagi kok orang jaman sekarang bangga banget dibilang narsis yah? Padahal dulu itu penyakit mental choi.
Kasta paling hina dari anak2 ‘gahoel’ ini yah para attention whore yang rela ngelakuin apa aja supaya dapat perhatian di media sosial. Nggak bisa juga kita salahin orangtuanya yang salah mendidik mereka.

Selain itu ada juga jenis kedua, orang Indonesia yang hobinya nyebar gosip atau berita tanpa ngecek kebenarannya dulu. Kalo ini kayaknya lebih banyak dari generasi yang lebih tua sih. Gila men, tadinya gue pikir yang gini2 cuma ada di ftv sama sinetron doang, eh ternyata di dunia nyata juga ada. Fiks banget sih orang-orang yang besar sama infotainment kalo nggak bagus2 kontrol diri bisa2 ketularan kayak gini juga. Herannya orang Indonesia itu gullible banget. Gampang banget ditipu2. Sepakat2 aja kalo ada berita bilang A, bilang B. Padahal ngibul. Ckckck.

Kalo menurut hemat urang, penyebab umumnya ini gejala sosial namanya post-mo. Aduh, gue sotoy banget dah pake bawa2 postmodernisme. Padahal kan gue bukan orang psikologi atau sosial. Tapi ini gokil banget sob. Coba deh baca detailnya di web2 terpercaya dan google scholar. Ciri2nya jelas banget dan bisa dicocokin. Kalo mau penyebab dalam lingkup kecil, yah karena kita generasi Y dan Z. Kalo dilingkupin lebih kecil lagi kayaknya mah karena pengaruh tontonan dan teman2 ‘gahoel’ kita. Pengaruh tontonan tampaknya syudah tidak perlu dijelaskan juga. *mungkin nanti perlu tulisan khusus mengenai program televisi Indonesia*

postmodernism-for-beginners-4-638

Kata salah satu quote dari Margaret Thatcher: Tell me who your friends are, and I’ll tell you who you are. I concur to that phrase. Bukan gimana tapi kerasa sekali bedanya. Dulu semasa SMA, temen2 guebelum ada yang suka baca buku apalagi soal Nasionalisme. Dulu gue doyan banget baca2 buku kayak gitu. Sampe SMA, entah udah berapa kali baca Catatan Seorang Demonstran. Gue baca dari SMP kelas ). Waktu itu gada yang nyambung gue ajak ngobrol tentang Nasionalisme. Alhasil gue nyari apa yang mereka suka obrolin and I did leave reading until my first year of college.

Throughout the years, semakin dewasa, lo bakal semakin sadar the necessity of reading. Sampe di ITB pun pengaruh pergaulan gue juga keliatan dari postingan gue. Coba lihat ini atau ini. Di tahun pertama sering gaul sama anak PMK, tahun kedua sama anak UKSU dan Kabinet, tahun ketiga sama anak OSKM dan keempat di Kabinet. Bisa dilihat kan perbedaannya dari tulisan gue? (Sekalian promosi blog sendiri boleh dong).

Seharusnya kita sadar bahwa kita bisa punya kendali atas diri dan pikiran kita sendiri. Jangan biarkan dunia mengambil alih semua yang kita miliki tersebut. Karena ngikutin apa yang lagi ‘gahoel’ itu nggak akan ada abisnya. Sama aja kayak orang yang pengen kaya. No matter how much you make, you will never feel rich until you understand the word ‘grateful’. So take the rudder of your mind and heart!

Selain itu, kayak udah pernah gue bilang, kita semua harus punya pola pikir saintifik! Nggak berarti harus mikir yang berat2 kok. Simpel aja. Skeptis, hipotesis, eksperimen, analisa, simpulan. Atau disederhanakan: jangan langsung percaya, dugaan awal, cari tahu apa yang terjadi, analisa semuanya, sampe ke kesimpulan. Okay?! Jangan mudah percaya. And wikipedia pages do not count as truth! Kalo elo buka wikipedia, jangan lupa lo perhatiin itu cite nya yang dibawah kecil. Kutipannya darimana tuh halaman wiki. Terus lo cek kutipannya. Biar gak gampang dikadalin.

scientificmeth

Yang terakhir, if you notice, gue pake ‘gahoel’ instead of gaul. Ada alasannya bero. Karena menurut gue gaul itu adalah ketika lo menjadi orang yang berdampak baik bagi orang lain. Gaul itu ketika lo ngajar anak jalanan. Gaul itu kalo lo bantuin nenek nyebrang jalan. Gaul itu ketika lo tetep rajin baca Kitab Suci di tengah kesibukan lo. Gaul itu ketika lo masih sempet nitipin doa buat sodara2 kita di Timur Tengah ketika lo berharap lulus cepet. Gaul itu ketika lo tau bahwa Alam Semesta tidak mengitari dunia elo aja. However, you could contribute a verse to the history by fulfilling your vision. Gue nggak against socmed. Tapi gue nggak sepakat dengan menggunakan socmed hanya untuk hal-hal yang nggak ada manfaatnya untuk orang lain. Jadi berhentilah melakukan hal yang tidak berguna guys!
Cheers 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *