Darimana Asalnya Debu?

Buat nyari data yang umum dan valid mengenai debu itu susah pisan euy. Komposisi debu bervariasi tergantung dari lokasi tempat kita mengambil sampelnya. Jangankan beda negara atau daerah, beda ruangan aja bisa beda komposisi debunya. Komposisi ini juga tergantung dari musim/cuaca dan gaya hidup si penghuni. Punya peliharaan kah? Rajin beresin kamar kah? Atau suka buka jendela kah? Nah semuanya mempengaruhi komposisi debu di rumah lo.

Piano yang sudah lama tidak digunakan. Kemungkinan besar lebih banyak mengandung kotoran serangga daripada sel kulit mati manusia.

Yang jelas, klaim yang menyatakan kalo 70% debu di rumah itu sel kulit yang mati itu lebaay. Yang lebih umum, debu itu asalnya dari ketombe binatang, pasir, sisa-sisa serangga, tepung, dan segambreng kotoran.

Sel kulit mati yang kita tinggalin selama setahun kalo dikumpulin cukup untuk ngisi kantong tepung 500 gram. Yapi sebagian besar dari itu bakalan abis di kamar mandi (Dibawa sabun) atau dimakan tungau debu. Dalam sesendok teh debu, kita bisa dapet sampe 1000 tungau dan 250.000 guess what, kotorannya tungau… Euuw.

Ini dia nih pelakunya!
Ukuran doi cuma 0,2-0,3 milimeter. Beeh. Sebesar harga diri politikus yang abis umbar janji ke rakyat terus korupsi aja.

Doi bisa hidup dimana aja di rumah kita, termasuk di tempat tidur bahkan bantal kita. Tapi klaim jualan tukang bantal kalo setengah dari berat bantal dan guling lo tersusun dari mayat tungau dan kotorannya itu juga salah.

Anyway, orang yang alergi debu itu sebenernya alergi sama… yap. Sama kotorannya tungau ini sebenernya. Perut tungau kebetulan ngasilin enzim yang ngeganggu saluran pernapasan manusia.

Sa ae Kapanlagi moto Cincha Laura lagi bersin. Jangan-jangan bersinnya gegara nggak sengaja nyedot kotoran tungau (debu)?

Naah, that’s it for now. Tetap curious yah guys!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *